Anggota Komisi 3 DPRD Kabupaten Bekasi, Sayangkan Adanya Pelanggaran dari PT. Armada Global Teknologi

oleh -46 Dilihat
oleh

Kabupaten Bekasi || bramastanews.com–Pasca didemo warga di kantor Kecamatan Cibarusah terkait pencemaran asap yang mengandung limbah B3 dari PT. Armada Global Teknologi selama ini dikeluhkan oleh warga kampung Tempuran desa Ridomanah Kecamatan Cibarusah Kabupaten Bekasi. Pihak Pemerintah Kecamatan Cibarusah bersama dengan Muspika Cibarusah menggelar mediasi antara warga dengan pihak PT. Armada Global Teknologi di ruang kerja Camat Cibarusah, Kamis (01/02/2024).

Mediasi itu diikuti oleh perwakilan warga dari kampung Tempuran desa Ridomanah. Kemudian dari pihak PT. Armada Global Teknologi yang diwakili oleh Harno selaku pemilik.

Dalam kesempatan tersebut, beberapa warga mengeluhkan polusi udara yang ditimbulkan dari peleburan aluminium. Polusi udara yang menghasilkan bau menyengat dan abu sudah terjadi selama tiga tahun. Sedangkan kompensasi dari pihak PT. Armada Global Teknologi sejauh ini belum dirasakan oleh masyarakat sekitar secara merata.

BACA JUGA  Dinas Cipta Karya Kabupaten Bekasi Rampungkan Infrastruktur Bangunan Sekolah 2023

Muhidin, warga kampung Tempuran RT 02 RW 01, desa Ridomanah, Cibarusah mengatakan, tidak dapat dipungkiri keberadaan PT. Armada Global Teknologi memang memberikan dampak ekonomi pada warga sekitar. Ada beberapa karyawan yang berasal dari desa Ridomanah.

“Namun hal ini tidak serta merta pihak PT. Armada Global Teknologi mengabaikan adanya dampak lingkungan yang dirasakan warga,” kata dia.

Camat Cibarusah Rusdi Aziz, kepada wartawan mengatakan, bahwa pihaknya hanya menjembatani mediasi antara warga dengan pihak PT. Armada Global Teknologi.

“Tadi kami dari Muspika Cibarusah telah memfasilitasi mediasi antara warga dengan Perusahaan. Keinginan warga, peleburan itu tutup permanen sampai pihak perusahaan menyelesaikan izin yang sedang berjalan diurusnya. Tadi kedua belah pihak sudah menyetujui dan tanda tangan yang disaksikan oleh Kepolisian dan TNI juga Kepala Desa Ridomanah.” kata Rusdi.

Disinggung masalah adanya aktivitas peleburan ditengah permukiman warga dan status zona wilayah, Rusdi menegaskan bahwa wilayah tersebut berada di zona hijau.

BACA JUGA  Kejati Banten Berkolaborasi Dengan IAD Wilayah Banten Bulog Dan Disperindag Gelar Bazar Ramadhan 1445 H

“Kalau menurut kacamata saya, wilayah kita (Cibarusah) masuknya zona hijau bukan zona kuning. Artinya, zona yang memang bukan untuk perusahaan tapi untuk permukiman, berhubung menurut pengakuan pihak perusahaan bahwa sedang diurus perizinannya silahkan saja, tapi menurut pemikiran saya hal yang mustahil kalau sampai keluar izinnya. Kalaupun izinnya memang keluar itu sudah salah.” pungkas Rusdi.

Sementara itu anggota komisi 3 DPRD Kabupaten Bekasi H. Helmy Abdullah., SE., MM., angkat bicara dan merespon terkait hal tersebut.

Helmy menyayangkan dengan adanya aktivitas dari PT. Armada Global Teknologi yang tidak memperhatikan dampak pencemaran kepada warga sekitar.

BACA JUGA  Dinas Cipta Karya dan Tata Ruang Kabupaten Bekasi, Targetkan Pembangunan SDN dan SMP yang Mengalami Kerusakan

Menurut Helmy semestinya pihak PT. Armada Global Teknologi memperhatikan dampaknya untuk warga sekitar apalagi perusahaan tersebut belum berizin dan berada di lahan hijau, jelas ini sebuah pelanggaran tegasnya.

Menurutnya, sebaiknya dari pihak Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kabupaten Bekasi segera terjun dan memastikannya, terkait segala hak dalam aktivitas perusahaan tersebut, kata Helmy saat dikonfirmasi tim liputan IMG.

Lanjut Helmy merespon warga dan menyarankan agar warga setempat melayangkan surat audensi kepda DPRD terkait keluhan dan aspirasi warga mengenai persoalan tersebut.

” Saat ini masih dalam suasana politik, nanti pasca pemilu sebaiknya warga melayangkan surat audensi kepada komisi 3 DPRD Kabupaten Bekasi, nanti kami akan menanggapi dan merespon atas keluhan dan aspirasi warga”, pungkasnya. (Red)